Gaya Hidup ala Diko dengan Laptop 2in1


Hidup di generasi millenial seperti sekarang memang asyik. Berterimakasihlah kepada teknologi yang makin maju dan penemuan inovasi yang makin kece. Ketika dua poin tersebut digabungkan, Boom! Apa-apa jadi serba praktis dan ngga boros waktu. Ambil contoh seperti jasa ojek online atau jasa-jasa lain berbasis smartphone yang terkoneksi internet.

Flashback dulu jaman SMP, waktu pulang sekolah aku sama temen-temen harus jalan kaki dulu sekitar 1 kilometer ke arah pos abang ojek langganan. Sekarang, cuma duduk manis sambil kipas-kipas, ojek online langsung datang jemput kita. Cuma modal tunyuk ini-itu di atas layar smartphone, kita udah menghemat waktu, tenaga dan biaya. Se-praktis itulah jaman sekarang.

Hidup di generasi milenial berpengaruh juga dengan pekerjaanku. Ketika lulus kuliah, aku memutuskan untuk bekerja sebagai freelance atau pekerja lepas. Bukan, bukan karena malas mencari kerja sana-sini, namun lebih karena ingin mengasah kemampuan dan banyaknya kesempatan yang bisa digali di dunia digital ini.

Suatu hari, ada percakapan seperti ini :

Menjadi seorang freelance memang tidak terikat waktu maupun tempat, namun tetap harus ada tanggungjawab yang dipegang biar tetap fokus dan nggak "malas". Keputusan yang aku ambil ini sudah mengantarkan diriku dengan orang-orang baru, dengan pengalaman baru dan dunia baru yang ngga kebayang sebelumnya. Lalu teringat kata sahabatku dulu, "Kalo kamu kerja dengan senang, yakin deh pasti hasilnya nggak sekedar uang doang kok, more than that!"

Ketika sedang membuat konten kreatif, atau berhubungan dengan client secara virtual, satu hal yang perlu dan wajib diperlukan bagiku untuk menunjang pekerjaan adalah : laptop. Kalau misal punya laptop lebih canggih, lebih modern dan lebih praktis, gimana jadinya ya? Begitulah pertanyaan yang sering aku tanyakan kepada diri sendiri, lalu terjawab dengan LAPTOP 2-IN-1.

Secara garis besar, laptop 2in1 ini semacam laptop yang bisa berubah menjadi mode tablet ataupun mode laptop. Layar laptop mengusung sistem touchscreen dan bisa dicopot dari badan laptop (Hybrid) atau bisa diputar dan ditekuk dari berbagai angle (Convertible). Depends on you, tergantung kebutuhan dan keperluan mau dipake mode apa.

Laptop tipe 2-in-1 ini menyasar pasaran orang-orang dengan mobilitas yang tinggi, dan sebagian besar mempunyai ukuran dan desain yang compact namun spesifikasi tetap tinggi. Nah, ini nih tipe laptop yang cocok banget sama gaya hidupku.


Sampai sekarang, bahkan ketika tulisan ini masih dibuat, proses pengetikan dan desain grafis yang aku bikin masih menggunakan laptop jadoel yang tua dan nggak enak diajak kerjasama. Kenapa gitu? soalnya laptop ini laptop edisi lama yang bobotnya masih berat dan ukurannya gede banget. Pokoknya, nggak asyik banget ditenteng kemana-mana.

Yap, you got the answer : mobilitas. Alasan utama dan nomor satu. Diko orangnya ngga mau ribet-ribet, jadi kalo misal punya laptop 2in1 yang compact dari sisi ukuran dan udah bisa all in one, kenapa enggak? Selain itu, kenapa Diko cocok sama laptop 2in1 karena udah mendukung banget bikin konten-konten kreatif dengan cepat dan praktis. Dari segi entertainment juga bisa terpuaskan dengan apa yang bisa dilakuin di layar touchscreen-nya.

Ketika mobilitas, konten kreatif dan hiburan dikombinasikan menjadi satu, inilah apa yang Diko butuhin banget! Ini dia ceritanya :








Let me tell you my story. Laptop sekarang yang aku pakai punya bobot kira-kira 3 kilogram. Bayangain, kalo ada kerjaan yang mengharuskan pergi keluar kota, mau nggak mau harus bawa laptop ini dan pegel banget! Dan juga kurang praktis misal mau ngetik artikel saat perjalanan di kereta atau kendaraan umum karena ukurannya yang gede dan memakan space ruang sekitar.

Serupa saat jalan-jalan atau traveling ke tempat baru, pasti muncul pertanyaan seperti, "males ah bawa laptop, berat dan bikin capek" atau "Duh, nggak cukup ditaruh di tas nih laptop" dan berakhir dengan keputusan ngga bawa laptop. Padahal mah, kalo bawa laptop bisa jadi produktif.


Sebagian besar laptop 2in1 dirancang dengan ukuran yang tipis dan bobot yang enteng untuk menunjang kebutuhan dengan mobilitas tinggi, the reason why i love this laptop. Ngga bakal mikir-mikir lagi mau bawa laptop apa enggak kalo keluar kota. Selain itu, model laptop 2-in-one berasa lebih keren dan futuristik gitu karena layarnya yang bisa dicopot ataupun diputar sesuka hati. Jadi makin pede kalo nenteng laptop ini kemana-mana. :D

Selain itu aku juga hobi photography. Jadi misal kalo lagi hunting poto, bisa banget langsung pindah-pindah memory dari kamera ke laptop on the spot, lalu edit poto pakai photoshop. Tada, laptop 2in1 bisa juga berfungsi sebagai harddisk eksternal ketika dibutuhkan hihi.





Sebagai konten kreator, selalu dituntut untuk membuat ide-ide yang kreatif menjadi sebuah karya. Karena client menginginkan kepuasan, maka apa yang aku bikin harus semaksimal mungkin. Menulis, merancang desain grafis, membuat video, dan konten lainnya pasti membutuhkan perangkat yang berspesifikasi tinggi dan enak buat diajak "kerjasama".

Dan bayangan itu langsung tergambar ketika membayangkan laptop 2in1.


Karena layarnya yang touchscreen dan bisa pakai stylus, aktifitas menggambar dan merancang desain grafis bisa makin kece dan next level. Apa yang selama ini aku rancang dan terbatasi dengan mouse, kini bisa makin leluasa dan bebas coret sana-sini. Berlaku juga saat editing video, bakal lebih cepet karena kita bisa langsung pakai fitur touchscreen-nya daripada pakai mouse.

Aktifitas ngeblog makin asyik lagi, soalnya bisa ngetik langsung dari keyboard virtual di layar touchscreen-nya yang lebih akurat dan sensitif. Mau browsing-browsing untuk cari bahan tulisan juga makin gampang, cuma swipe atas-bawah-kiri-kanan doang. Yak, pokoknya "lebih-lebih" kalo pake laptop 2in1 dalam hal bikin konten kreatif.





Ini bagian yang menarik dan asyik. Laptop nggak melulu buat kerjaan, kadang buat hiburan kalo lagi suntuk ngerjain deadline kerjaan yang mepet atau bosen nunggu sesuatu. Banyak orang bilang, kalo milih laptop harus spesifik dulu tujuannya, mau buat kerjaan atau buat entertainment? Kalo misal dua-duanya gimana, bisa? Bisa banget kalo pake laptop tipe 2-in-1.

Kalo misal pake laptop ini, aku bakal kayak gini nih :




Hiburan di dunia digital jauh lebih berkembang daripada dulu. Banyak variasi aplikasi yang bisa kita pilih sesuai keinginan kita. Apalagi mengingat laptop 2in1 punya layar yang touchscreen, sensasi main game, baca e-book online, bermain sosial media bahkan streaming film jadi makin asyik. Padahal ini mah laptop, tapi berasa kayak pakai tablet. Dari sisi entertainment, jelas bakal terpuaskan. :D






Laptop 2in1 hadir memberikan kemudahan bagi kita yang menginginkan kemudahan dan kepraktisan yang tidak bisa didapatkan dari laptop biasa. Tentu, memilih laptop 2in1 bisa kamu pilih sesuai dengan keperluan dan budget di kantongmu.

Dari sekian banyak pilihan dan varian laptop intel 2in1, aku tertarik dan naksir berat sama acer switch alpha 12 notebook. Karena spesifikasi tinggi yang disematkan di dalam body yang terbilang tipis dan ringan. Bayangin, setipis ini RAM udah 4GB, prosesor intel core i5 dan kartu grafis intel HD loh! Ini mah keci-kecil cabe rawit. Kamu pilih yang mana? coba cari-cari di BliBli deh klik disini. Banyak pilihan, banyak diskon pula. Double combo!



Buatku, sebagai seorang freelancer yang bekerja penuh dengan sebuah laptop, punya laptop 2in1 ini sangat cocok dengan gaya hidupku. Selain itu, sebagai konten kreator yang menciptakan konten-konten kreatif, serta seorang remaja yang suka bermain dengan gadget, laptop 2in1 menjawab itu semua. All in one. Bekerja sekaligus sebagai hiburan.  

Ini dia cerita gaya hidupku dengan Laptop 2in1
Makin praktis, makin efisien, makin gampang
How about you?

 

CONVERSATION

17 komentar:

  1. Wow keren banget ini notebook nya. Punyaku juga Acer. Jd pengen punya lagi deh yg keren begini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Punyamu model standar kan mbak? coba model yang bisa dipotek-potek layarnya kek gini mbak biar kece hehe

      Delete
  2. Kece kak postingannya, visualnya membantu tulisan. Jadi pengen beli laptop gini. Kalo bisa diputer, rawan patah ga sih? ato engselnya kuat?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terimakasih sudah berkunjung
      pasti kuat mas, soalnya udah diuji sama perusahaan masing-masing produknya. Mungkin tergantung pemakaian aja, kalo masih wajar engselnya masih kuat kok

      Delete
  3. Ciye konten kreator ciye...
    Mupeng, beliin kak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ciyee haha
      Lemes banget bibirnya minta beliin, orang gw juga pengen wkwk

      Delete
  4. Laptop 2 in 1 biasanga layar touchscreen ya, Diko. Jd makin asik kalo dipake utk ngedisain :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, layarnya udah touchscreen hihi
      Makin asyik desain pake stylus :D

      Delete
  5. Menarik ulasan laptopnya. Makin bagus yaa diko desainnya karna bisa gambar-gambar di laptop 2 in 1 nyaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa laptop sekarang makin canggih canggih aja, bisa di potel potel layarnya wkwk. Jadinya makin bagus kalo mau desain. Sip makasih mas Ghana

      Delete
  6. waduhh saya udah duluan beli laptop dan tablet.

    harus nya beli yang ini aja nih acer switcth alpha,

    kalau budget laptop dan tab saya digabungkan, jelas bisa dapatkan 2 in 1 ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, kalo bisa dapet 1, kenapa harus beli 2? ini moto buat laptop 2in1 hihi

      iya, kalo dana laptop sm tablet digabungin bisa buat beli laptop 2in1 dan malah praktis :D

      Delete
  7. Ringkih ga sih ko laptop bisa copot layarnya macem gitu? takut kalo pas diangkat, layarnya jatuh ekeke tapi bagus ih futuristik keliatannya

    ReplyDelete
  8. Selalu ngefans sama animasi pendukungnya.
    Pakai laptop jadul aja hasilya kece gini, apalagi kalau pakai laptop 2in1 macam Acer...

    Sukses Diko, semoga juara :D

    ReplyDelete
  9. cakep banget ulasannya, suka sama gambar-gambar grafisnya. Bikinnya pake apa ya, Mas?

    ReplyDelete
  10. Tulisan ini manas-manasin aku buat beli laptop baru hahaha. enak kali ya punya laptop yang bisa dipisah gitu jadi kayak tablet ga ribet kalo emang butuh layarnya doang soalnya udah touch screen

    ReplyDelete
  11. Padahal keren nih, sayang banget kemarin tidak isi form...

    Menginspirasi sekali...

    ReplyDelete

Silahkan berkomentar, link hidup akan dihapus. Terimakasih sudah membaca :)